Mata orang bali = $$$$$

Huh,akhirnya semangat lagi ,huhuh,maaf dulu kalo postingan ini mungkin akan sedikit aneh ,blak-blakan,tidak pandang bulu,apa adanya,.

Lama juga tidak posting dan mulai karang akan lebih rajin lagi posting huhhh (kalo ada bahan 9 pokok) .post kali ini saia mau menyoroti tentang polah orang bali lagi .sapa sich yang kagak kenal bali yang terkenal dengan seribu pura dan kemagisannya (it was) , tapi sekarang semua akan terlupakan ,bukannya saia sok tahu tapi inilah kenyataannya yang menjadi dillema pada orang-orang lingsir (sesepuh) dibali .dulu hampir di semua kawasan pulau tercinta ini di penuhi pemandangan nan indah tiada tara (ya ia lah secara tu bule nich pulau paradise island ).tapi sekarang bukan menjadi pemandangan yang indah lagi,semuanya (read : pemandangan nan indah tiada tara) menjadi setumpukan beton-beton yang siap mengubah keasrian alam bali.seperti dikawasan : Kuta,Seminyak,Canggu dan daerah lainnya sudah penuh sesak dengan beton-beton ,apakah masih ada tempat untuk anak cucu kita,dan hal yang paling saia takutkan adalah “asing di tanah kelahiran”.

Dan tak diragukan tanti malah kita yang akan ngontrak ato ngekost bahkan menjadi imigran (nyeremin), trus kalo imigran mau di depor kemana lagi ???. Sekarang ini orang bali makin gencar menjual ibu pertiwinya ,dengan alasan “pang nyidang mekedus bungut paon ne” (intinya bisa melanjutkan hidup), apakah hanya karna ini ?? ,jawabnya tidak ,dan terkesan “rengka” (rakus),tak itu saja sifat “matsarya” (iri hati) .orang bali gengsinya minta ampun liat saja jarang orang bali yang jualan bakso huhhu , mata orang bali terlalu di perbudak dengan $$$$ (dollar). Bukannya munafik yaw,zaman sekarang sapa sich yang tidak doyan ma duit saia juga kali,tapi tidak begini caranya ,ckckck.
dan bisnis yang paling menguntungkan ato top bisnis adalah makelar tanah dan villa,.

dan yang paling milis adalah tidak saja orang biasa ikut jadi makelar tapi seorang “jero mangku” trus apa yang dia pelajari saat mediksa (penyucian) ,ckckckck.

villa

postingan ini terinspirasi dari foto ini,foto di sekitar canggu dimana menjukkan sekaian papan penunjuk arah vila yang jumlahnya cukaup banyak ,di foto cuma dapet segini masih banyak jumlahnya maklum coz pake hape huhhu ,sebegitu parahkan bali…….???

Iklan

18 Komentar »

  1. devari Said:

    mimih kok semrawut gitu ya, apa pemda tidak turun tangan?

  2. beton2x mau dibangun apa ??

    banyak banget memang villa and appartment dijual di bali. waktu aku kesana, supir taxinya juga nawarin.

  3. Ady Gondronk Said:

    wuuiihhh menggebu-gebu sajan bli arya ne,luapan emosi dari hati yang paling dalam dah ini ya…!!!? saya juga merasakan hal yang sama kok. 👿

  4. ridu Said:

    duuh.. dikirain jakarta aja yah yang menjadi hutan beton, ternyata bali akan juga toh?? duuh jangan sampe kalo gitu..

  5. ghozan Said:

    huaaaaa, bali bakalan jadi rumah buat bule2 aja neh. mungkin suatu saat orang bali asli malah bakal transmigrasi. aduh jangan deh. bali skr sudah jauh dari kesan paradise, terlalu banyak ruko, hotel dan villa. belum lagi macet. udah kayak jakarta ajah…. btw bli, tukeran link yuk? linknya udah tak pasang di sini loh. okeh?

  6. Santi Said:

    Susah ya kalo sudah diperkenalkan dengan $$$$. Semoga tidak mengubah total mentalitas rakyat Bali.

  7. jenderal Said:

    memang suatu hal yang patut disayangkan….prihatin sekali saya membaca postingn ini….
    tapi apa yang bisa kita perbuat… ????
    semoga masih banyak orang yang peduli terhadap Bali, pemerintah terutama… dan menyadari kesalahan yang telah dibuat selama ini

  8. Arie Said:

    villa villa banyak bermunculan, pematang sawah dan ladang banyak yang hilang *nyesek*

  9. hanggadamai Said:

    aneh… :mrgreen:

  10. arydwantara Said:

    yah..siap aiap aja kalo kita orang bali bakal masuk di museum…..
    mungkinkah?

  11. S a k t i Said:

    maap… gara-gara kapitalis materialistis (iki istilah opo yah?), sekarang ini banyak orang yang menganut agama uang…

  12. eka Said:

    wah itu petunjuk jalan bikin rusak pemandangan aja….

  13. chic Said:

    kayaknya bukan untuk urusan itu aja mata orang bali = $$$$$, tapi untuk urusan yang lain-lainnya. Contoh kecil aja gimana bedanya perlakuan terhadap turis lokal dengan turis asing… *sigh*

    sedih kalo Bali jadi matre….

  14. Febra Said:

    kepentk keadaan memang bisa membuat orang bisa berbuat apa saja demi melanjutkan hidup..mudah2an akal dan kreasi kita ga mentok sehingga ga berbuat seperti itu..amiin

  15. tul itu bli…
    bali bukan lagi the island of temple but the island of property

  16. aRya Said:

    @devari::::udah di kasi $$$ juga bli

    @mercuryfalling:::::semua na udah bisa bisnis ,hiks.

    @ady gondrong:::dalem bgt bete jadinya

    @ridu::tul bgt

    @gozhan::bukan kyk lagi,tpi emk udah jakarta

    @santi:::kayaknya susah

    @jendral:::pemerintah udah males bozz

    @arie:::ia ney

    @hanggadamai:::apanya yang aneh

    @arydwantara:::adu adu jangan sampai

    @sakti:::waduh agama baru tuu

    @eka:::banget

    @chic:::maaf ya terutama cew bali ,bukannya menjelekkan but fakta

    @febra:::aminnnnnnn

    @novan:::sedih bgt

  17. elyswelt Said:

    kayaknya nggak di bali saja khan ? di kota kelahiranku, sekarang banyak tempat disulap jadi mall, yg kebayang cuma bagaimana tambah panasnya tuh hawanya kalau semua bangunan minim pohon ? 😦

  18. igungbudi Said:

    tyang sekeluarga adalah satu keluarga jadi korban yang terpental dari bali (transmigrasi).. kata ortu sih susah bertani di bali..sawahnya sudah jadi villa atau lapangan golf buat para bule.. terus waktu ortu mau bayar sesangi ke bali .. eh..gak boleh masuk ke lokasi lapangan golf yg dulunya tempat lahir tyang.. sedih banget…
    lum lagi tu pedagang souvenir di sukawati.. tukang tipu semua…tawar barang ini ..deal..eh.. dikasi barang itu yang lebih murah..
    gak pengin deh pulang ke bali lagi…. bule lebih dihormati daripada orang bali.. (lebih baik di rantau – manado)…


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: