Besakih & Batur

Sebelum saia menulis ,saia minta maaf apabila nanti ada kata-kata yang tidak pantas atau tidak sesuai ejaan ,maklum namanya juga manusia.sekali lagi ini hanya isi otak saia tidak ada maksud apapun.

Besakih & Batur” siapa sich yang tidak tahu dengan kedua pura ini,bahkan mungkin umat non hindu juga tahu karena sudah sangat terkenal tapi pada saat ini saia tidak membahas keindahan dan keterkenalannya,tapi saia akan membahas beberapa hal yang sangat mengganjal di benak saia seperti :

Di Pura Batur :

  • pertama yang saia soroti adalah akses yang minim untuk mencapai pura tersebut ,selain itu kerusakan jalan dimana-mana,resolusi saia di perbaiki dulu jangan mikir ngebuatin jalan satu arahnya karena itu tidak mungkin banget ,tapiย  setidaknya bisa di lebarkan agar mengurangi kemacetan yang bisa mencapai kiloan.
  • Tidak adanya penerangan sama sekali ,alhasil bergelap-gelap ria . dan saia takutkan seringnya terjadi kecelakan karena minimnya marka jalan.
  • parkir liar yang cukup menggangu kelancaran lalulintas sekitar pura,mending di atur laa ini cuma ada pas dikasi duit saja.apakah ini tidak diperhatikan oleh panitia ??.
  • kurangnya pengaturan terhadap pedagang-pedagang yang sangat merusak pandangan ,dan yang lebih parahnya lagi masa pas sembahyang ada musik “ajeb-ajeb” , bagaimana kita bisa bersembahyang dengan hening .
  • ketidak siapan panitia dalam persembahyangan terlihat jelas, prepare dulu dunk gak malu pa ..!!.
  • ada lagi yang saia herankan kanapa di pura sebesar itu tidak ada sarana yang namanya “TOILET” .
  • yang perlu saia tanyakan apakah karena ketidak adanya dana atau bagaimana ,hanya dia dan tuhan yang tahu.

Di Pura Besakih

  • pertama masih sama dengan pura batur macet yang luar biasa dan bahkan saia merasakan adanya kerjasama antara tukang ojek becek denganย  panitia ,kenapa saia berani bilang seperti itu karena setelah saia berjalan ternyata di atas tempat parkirnya masih muat 30 ekor gajah afrika ,kok bisa-bisanya.Bener-bener ilmu ekonominya di pakai secara maksimal “memanfaatkan segala yang ada”.
  • ojek-ojek liar yang cukup menggangu.
  • membeda-bedakan orang ,maksudnya kalo anda-anda sekalian puna kenalan orang dalam ,pasti dengan mudahnya menerobos kemacetan dan antrean.Trus bagaimana dengan kita-kita ini.
  • pedagang yang beserakan masih menghiasi sekitar pura
  • sampah banyak berserakan dimana-mana , apakah tidak ada petugas kebersihan disana.
  • kalo yang ini sekedar saran untuk di pura besakih,masih banyak yang kebingungan mencari pedarmannya apalagi pada saat malam hari,setidaknya di buatkan plang yang cukup besar agar memudahkan pemedek yang nangkil kesana.

Mudah-mudahan hal ini bisa diperbaiki di tahun depan,agar tercipta ketenangan disaat sembahyang ,amin…….!!

Iklan

23 Komentar »

  1. Maria Said:

    Lam kenal…! ๐Ÿ™‚
    Skalian numpang liwat. Artikel ny bagus nih. Smoga dibaca oleh pihak2 yg berwenang

    Amiiin….

  2. Artana Said:

    Bener, nih malahan kemarin ada temen bilang karena macet di Besakih, nggak jadi sembahyang loh, balik pulang karena ngajak anak2nya yang masih kecil padahal udah ngantri sampai jam sebelas malem dari siang….gimana nih

  3. Ady Gondronk Said:

    eeeiiiiiiittttttttttttttt
    ko bilang kerjasama antara tukang ojek dan panitia.maksudnya apaan ini….??? saya bertahun-tahun jadi tukang ojek ga pernah ada tuh yg namanya kerjasama ama panitia.
    paling banter kerjasama waktu ujian aja..itupun ama teman,panitia mana mau bantuin.jangan asal ngomong ya…..!!!
    hehehe ๐Ÿ˜† :mrgreen:

    mudah2an ada panitia Besakih yg baca post ini ya..!!

  4. budarsa Said:

    wah, saya nggak sempat kesana nih pas odalan…
    *nyesel*

  5. devari Said:

    punya kenalan orang dalam bisa nerobos macet? maksdunya gimana tuh? kenal tukang parkirnya? atau dikawalin polisi? hehe

    tidak ada toilet, bisa jadi monkey bisnis tuh biar toilet2 sekitar bisa di dayagunakan ๐Ÿ™‚

  6. ridu Said:

    ooh dikirain BEKASIH .. :mrgreen:

    *gak konsen..

  7. baliazura Said:

    memang pada acara odalan pura adalah tujuan utama, dan seharusnya para panita sudah berpengalaman.

    # ady gondronk
    wah ternyata mantan ojek nya ๐Ÿ˜†

  8. Yanuar Said:

    yaaa.. itulah yang terjadi tiap tahun.
    dan akan selalu terjadi lagi tiap tahun.
    dan apakah tiap tahun akan terjadi lagi.?
    kita tunggu tahun depan lagi.
    ๐Ÿ™‚

  9. dede sanur Said:

    gampang bli, supaya tidak kena macet, beli rumah didaerah besakih dan batur, kan gampang mo ke pura jam berapa juga bisa, xixixixi…..ato pilihan kedua sewa motor harley rombongan n’sewa polantas sebagai pengawal pasti lancar (lampu merah aja lewat!!!)…ketiga sewa mobil ambulans untuk transportasi ke besakih dan batur, pasti lancar……keempat mepamit ………….lam kenal

  10. elyswelt Said:

    jadi inget dulu waktu pertamakali ke bali rame2 dua bus dgn temen satu kuliahan, masih bagus tuh ke dua tempat tersebut

  11. GADIS RANTAU Said:

    sayangnya aku lom kesono. maklum…anak orang gak punya,ha..ha…
    btw, ternyata dirimu pindah disini ya? kok gak ngasih khabar sih?

  12. imsuryawan Said:

    Saya batal ke Batur! Macet nya puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaang! Langsung ke Besakih aja!

  13. Febra Said:

    belum pernah kesana saya bli ๐Ÿ˜ฆ

  14. anton Said:

    hmm, kapan ya terakhir kali ke besakih. kalo ga salah enam taun lalu. kpn2 jak dong ke sana..

  15. aduh aku lupa eh. besakih nih yg dimananya bali yak ? yg aku ingat banget uluwatu. soale kacamataku dirampas monyet ! dasar onyet !!!

  16. ick Said:

    toiletnya kan “BASRI” bli, BEBAS RAPI maksudnya…
    memang seprti itu keadaannya orang orang yang terkait masih saja kurang peka dengan yang seperti itu…
    dan hal itu bukan bli saja yang mengeluhkan, banyak kok wisman yang complain ama agentnya tentang kroditnya pura besakih dan batur or pura2 yang lainnya di bali…tapi tetap saja mereka yang berhak dengan hal ini ‘NEKEPANG KUPING” alias ndak mau tahu…

  17. aRya Said:

    @maria::lam knal juga

    @artana::saia juga tidak tau bli

    @ady brekele:: adu adu,kan suda saia bilang ni menurut pandangan saia.

    @budarsa:::awas opak ne nyen ,wkwkwkwkkwk

    @bli made::kagak tau lah,xixixixi

    @ridu::cap cay deh

    @baliazura::wah wah jangan2 sama mantan ojek ney,

    @yanuar:::pasti gtu lagi.hiks…………

    @dede sanur:::waduh banyak bgt pilihanna,serasa ujian saja

    @elyswelt::ya begitulah

    @gadis rantau::waduh ketinggalan kreta mbakk

    @imsuryawan:::adu adu,untungnya saia bisa kesana

    @febra:::cap cay deh…….!

    @anton::yuck marieeeeeeee

    @mercuryfalling:::wah wah ternyata pacaran ma mnyet juga,wkwkw

    @ick:::bener bgt

  18. Balisugar Said:

    Waduh Arya kagak ngajak kesana

  19. ghozan Said:

    wah masak besakih & batur seperti itu? jangan biarkan segelintir orang yang ingin mencari untung menghancurkan suasana hati kita yang akan sembahyang… biarkan saja mereka seperti itu, yang membalas adalah yang di “atas”.

  20. aRya Said:

    @gulabali ::taon depan kan bisa

    @ghozan::merdeka .wkwkwkwkwkwk

  21. anginbiru Said:

    wuaa,, pengen ke Bali lagi..!! udah lama banget ndak ke Bali.. tapi kapan yak..? huhu…

  22. winyo Said:

    wah enaknya bisa nangkil ke besakih … saya juga mau donk bli hehehehe …

  23. Kemarin saya rombongan 3 bus dari Westin Nusa Dua, ternyata dari Batur menuju Besakih macet selama 10 jam, akhirnya pulang tidak jadi ke Besakih, suksma


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: