Archive for tentang saia

Maenan Baru

Astaga, dah brapa lama gak pernah posting lagi sekarang mau berkangen ria dulu dengan blog kacangan ini. apa kabar cang, gimana perasaannya setelah ditelantarkan, maaf ya bukan maksud saya menelantarkan dirimu tapi sudahlah yang jelas saya karang sudah ngapelin kamu. whehhehe.

Pertama saya ngucapin makasi ato big makasi ma my dad dah ngasi maenan baru ato cita-cita lama yang baru kesampaian wheheheh, maklum saya bukan dari keluarga yang bergelimang duit, dan akhirnya saya dapet juga barang yang saya pengen cek saja disini. Sempet bete juga karena saat saya beli pas sedang harga dollar dan petruk lagi anjut-anjutan. Dan harganya puna menjadi tidak wajar setelah menunggu mereda dan akhirnya terbeli juga, tepatnya di Rimo pada tanggal 24 Oktober 2008.

Saya harap dia betah dengan saya dan gak rewel, walau pun saya harus banyak penyesuain tapi no problem lah .

Banyupinaruh yang……..!?!?!?!

Akhirnya minat saya buat ngeblog pulih lagi, maklum penyakit lama lagi kumat dan tak itu saja ada hal yang sangat penting yang saya ingin tulis disini.

Kemarin setelah perayan Saraswati selalu di ikuti dengan Banyupinaruh yang banyak di lakukan umat Hindu dengan mandi ke laut guna menyucikan diri atau Melukat. Dan pas pada Banyupinaruh kemarin saya Melukat di pantai Sanur yang ramenya minta ampun. Awalnya saya ke pantai berempat sama Bojo saya dan kakak saya dan Bojo Kakak saya (ngerti kagak). Nyampe di sana kita langsung nyebur dan berbasah-basah ria seperti orang yang gak pernah ke pantai saja, tetapi setelah beberapa menit kemudian peristiwa yang tak pernah terpikirkan terjadi, saya dan Bojo saya kelelep karena ada palung laut saya gak ngira di pantai sedangkal itu ada palungnya juga, sebenarnya kalo masalah berenang saya bisa sich tapi namanya juga lagi panik alhasil saya cuma bisa melambaikan tangan saya dengan harapan Bojo kakak saya melihatnya dan orang sekitar. Yang terlintas di pikiran saya pada saat itu adalah “aduh dini be kale rage mati nozk” kalo bahasa indonya disinilah saya akan meninggal. Tapi pada saat itu saya terus mendorong pantat Bojo saya dengan harapan dia bisa selamat dan alhasil saya minum banyak air laut, setelah beberapa detik kelelep akhirnya sang Hero datang juga yaitu tak lain adalah Bojo kakak saya yang mendorong saya ke tepi dan entah kenapa atau mungkin mau menolong malah kakak saya yang gilirannya kelelep, astaga pikir saya bener-bener bad day banget. Dan akhirnya semua selamat, aduh terima kasih banget pada Ida Hyang Widhi melalui sang Hero saya. Apa jadinya kalo tidak ada dia mungkin postingan ini tidak akan ada,hiks…

Setelah beberapa hari saya mulai merasa tidak enak badan dan puncaknya saya sakit juga, astaga bener-bener. Saya kapok mandi di pantai lagi ampun dah. setelah saya pikir-pikir mungkin karena kita lupa membawa canang (sesajen) sebelum mandi di sana. Dan kemarin sebagai permintaan maaf (ngidih pelih) kakak saya membawa Sesajen kepantai kemarin. Mudah-mudahan semuanya kembali baik.

Amin…………

Paradikma yang “kebablasan”

Pagi itu tepat hari minggu,seperti hari-hari biasanya tapi ada yang beda karena dari kemaren sang kepala Suku udah ngumumin kalo akan ada “gotong-royong”. Seketika penyakit males saia kumat tapi mau bagaimana lagi ,dan hari itu pun dateng , pagi-pagi di komplek rumah saia sudah mulai rame,padahal pada saat itu saia masih berselancar di alam mimpi saia xixixi, dan akhirnya digedor ma kakak tercinta. Berangkat gotongroyong dengan setengah mati hati banget. nyampe di TKP eh udah lumayan rame ,malu juga coz bangun kesiangan ,dan akhirnya kerjabakti pun dimulai ,dan apa yang saia bayangkan kemaren terjadi juga,yaitu terlalu banyak mandor ketimbang pekerjana ngerti kan maksud saia ?!?! . kalo kagak ngerti maksud saia terlalu banyak yang nonton ketimbang ikut bekerja ,serasa kerja rodi saja huhhu. Kerja baktinya lumayan lama karena seperti yang saia bilang tadi yang kerja cuma se iprit doank ,sekitar 2 jam berlangsung dan akhirnya selesai juga ,tangan saia sampai bentol-bentol ,bukannya langsung pulang eh…pake acara ngdengrin orang ngomong lagi dan pastinya masalah DUIT iuran ini lah, iuran itu lah . Dikira saia pabrik duit pa !!!. setelah satu jam berpanas-panas ria selesai juga sang paradikma berkumandang ,saia kira langsung pulang eh ternyata oh ternyata kumpul lagi ,ya olo mana perut saia udah pada unjuk rasa lagi ,dan saat itu saia melihat wajah-wajah paradikma lama yang hijrah ke paradikma baru yang terkesan dipaksakan ,why i can say like that ?? ,soale gayanya pake acara bahasa orang bule-bule sana ,ia kalo orang ngerti semua ,bukan maksud saia sok tau ato pinter ,seharusnya sang Paradikma yang “kebablasan” itu tau dimana tempat yang tepat ,bukanya sok gagah-gagahan gitu. dan yang paling saia inget saat dia ngomong pake bahasa bulenya salah ,ckckckck ,belajar dulu om..!!! ada beberapa faktor menurut saia memicu timbulnya Paradikma yang “kebablasan” ini antara lain :

… continue reading this entry.

Mata orang bali = $$$$$

Huh,akhirnya semangat lagi ,huhuh,maaf dulu kalo postingan ini mungkin akan sedikit aneh ,blak-blakan,tidak pandang bulu,apa adanya,.

Lama juga tidak posting dan mulai karang akan lebih rajin lagi posting huhhh (kalo ada bahan 9 pokok) .post kali ini saia mau menyoroti tentang polah orang bali lagi .sapa sich yang kagak kenal bali yang terkenal dengan seribu pura dan kemagisannya (it was) , tapi sekarang semua akan terlupakan ,bukannya saia sok tahu tapi inilah kenyataannya yang menjadi dillema pada orang-orang lingsir (sesepuh) dibali .dulu hampir di semua kawasan pulau tercinta ini di penuhi pemandangan nan indah tiada tara (ya ia lah secara tu bule nich pulau paradise island ).tapi sekarang bukan menjadi pemandangan yang indah lagi,semuanya (read : pemandangan nan indah tiada tara) menjadi setumpukan beton-beton yang siap mengubah keasrian alam bali.seperti dikawasan : Kuta,Seminyak,Canggu dan daerah lainnya sudah penuh sesak dengan beton-beton ,apakah masih ada tempat untuk anak cucu kita,dan hal yang paling saia takutkan adalah “asing di tanah kelahiran”.

Dan tak diragukan tanti malah kita yang akan ngontrak ato ngekost bahkan menjadi imigran (nyeremin), trus kalo imigran mau di depor kemana lagi ???. Sekarang ini orang bali makin gencar menjual ibu pertiwinya ,dengan alasan “pang nyidang mekedus bungut paon ne” (intinya bisa melanjutkan hidup), apakah hanya karna ini ?? ,jawabnya tidak ,dan terkesan “rengka” (rakus),tak itu saja sifat “matsarya” (iri hati) .orang bali gengsinya minta ampun liat saja jarang orang bali yang jualan bakso huhhu , mata orang bali terlalu di perbudak dengan $$$$ (dollar). Bukannya munafik yaw,zaman sekarang sapa sich yang tidak doyan ma duit saia juga kali,tapi tidak begini caranya ,ckckck.
dan bisnis yang paling menguntungkan ato top bisnis adalah makelar tanah dan villa,.

dan yang paling milis adalah tidak saja orang biasa ikut jadi makelar tapi seorang “jero mangku” trus apa yang dia pelajari saat mediksa (penyucian) ,ckckckck.

… continue reading this entry.

Review Melasti & Nyepi

Setelah lama libur panjang akhirnya bisa ngeblog lagi ,rasanya ney tangan udah gatel banget pengen ngepost tentang apa saja yang terjadi atau saia liat pada saat melasti dan nyepi ,

  • pertama saia mau bahas tentang melasti yang mana di adakan sebelum nyepi guna menyucikan pelinggih pokoknya menyucikan (kagak tau lagi) ,pada saat itu saia tidak bisa ikut karena ada sedikit kesibukan (sok sibuk banget) ,jadinya saia hanya bisa nonton secara tempat saia kerja menjadi jalan utama melasti ,pertma yang saia amati semua jalan ditutup alhasil saia muter-muter kagak jelas biasanya cuma butuh waktu 15 menit eh malah molor sampe 45 menit kebanyang kagak capenya ,trus saia melihat beberapa hal nyeleneh di antaranya adanya perang feshion ,maksudnya banyak orang memakai aksesoris yang menurut saia berlebihan ,sepertinya mereka bukan mau sembahyang tapi melasti di gunakan ajang untuk ujuk gigi (pamer) menyedihkan tapi bagaimana lagi ,ini merupakan dampak dari tidak bisanya kita memilah budaya barat ,dan sebagai muntahan budaya barat muncullah sikap ke bule-bulen .dan memang tak di pungkiri lagi gaya ini menjadi tren di bali sekarang-sekarang ini ,apa jadinya kalgenerasi bali seperti ini mungkin kan semboyan “ajeg bali” tetap berjalan ??.
  • dan yang kedua tentang perayaan nyepi dari pengerupukan sampai pas hari nyepinya ,pengerupukan dulu ,seperti biasa sehari sebelum merayakan nyepi ada yang di sebut pengerupukan dimana pada saat tersebut dilaksanakan pengarakan Ogoh-ogoh sebagai pertanda buta kala (kayaknya maklum bukan ahli dalam bidang ini) hampir setiap banjar di bali membuat ogoh-ogoh ,tapi masih saia sesalkan prilaku menimpang yang dilakukan sebelum mengarak ogoh-ogoh tersebut seperti minum-minum (beralkohol) dan tak urung sampai mabuk (teler) dan hal ini juga bisa menyebabkan perkelahian ,kalau sudah sampai seperti ini siapa yang malu ?,sudah jelas nama bali semakin tercoreng dengan ulah beberapa orang yang sok ,benci deh.dan hal yang saia amati lagi banyak orang menyerbu supermarket untuk membeli persedian seperti snack dan makanan kecil lainnya ,sampai-sampai persedian supermarketnya pada habis pikir saia nyepinya kan cuma sehari tapi kok banyak banget beli nya yaw mending nyepinya seminggu huhuhh.pas bertepan dengan nyepi saia bangun page dan bersih-bersih dikit trus sembahyang maunya puasa eh baru liat kulkas serasa snacknya manggil-manggil pengen di lahap ,akhirnya kagak jadi puasa (dasar iman yang ciut) ,dan hal pailng milis yang baru saia tahu ,ternyata bandara ngurah rai buka (walo cuma menerima kedatangan),apakah ini yang disebut nyepi ,banyak hotel-hotel di daerah wisata buka ,sepertinya nyepi seakan sudah tinggal nama saja.dan pada saat malam nyepinya saia mendengar adanya aksi garong yang mencuri sapi ,ckckckck,benar-benar terlaluuu (rhoma irama mode on) .

… continue reading this entry.

« Previous entries